jika tertarik, boleh klik dibawah ini :D

Jumat, 26 Oktober 2012

Sapi Lepas, Sapi Kabur...


Alhamdulillah ya udah Ied Adha lagi, cepet looooooh. Berasa baru kemaren ied adha dan potong sapi, eh tau-taunya tadi pagi udah solat ied lagi dan potong sapi (lagi). Cerita klasik kali ya kalo ied adha terus potong sapi, tapi engga buat pagi ini. Oke, ceritanya aku pulang kampung dan lebaran di Ciamis, ada beberapa alesan kenapa mesti pulang dan engga solat di Jetinenjer (jatinangor) aja. Pertama, karena emang ini baru taun pertama jadi anak kost, yeaaaaaah masih musim pulkan pulkam gitu deh yak. Kedua, karena dirumah ada potong sapi lagiiiiiiiiiiiiiiiii! Yeah, otomatis dapet daging, bisa nyate dan perbaikin gizi!
Kayak biasanya kan, sapi dateng ke rumah pas malem-malemnya. Sadar ga sadar, jam 1 malem sapi tiba dengan selamat di rumah tercinta (hahaha). Paginya, aku sama semua orang rumah pergi ke masjid buat solat ied, si sapi kita tinggalin kan tuh ya di depan rumah. Ya mana kepikiran sih sapi bakal lepas dan kabur, itu si sapi cuma ditaliin ke pohon aja. Dan anteng pasrah mau dipotong.
Terus kita semua lagi persiapan mau mulai solat, kaya biasa wilayah rumah aku ngejadiin jalan di samping masjid tempat buat solat perempuan. Aku juga dapet tempat paling belakang diluar masjid itu. Dan tiba-tibaaaaaaaaaaaaaaaa............. anak-anak kecil pada lari gitu ke arah orang-orang yang mau pada solat, sambil teriak:
"..Bapaaak, sapi kaburr! Bapak, sapi kabur!"
Otomatis lah itu semua orang yang ada di masjid langsung pada kaget dan semua refleks berdiri, termasuk aku. Semua orang panik, semua orang panik. Panik nyari sendal, dan tentunya panik nanya: "..mana sapinya?". Dan tiba-tibaaaaaaaa.......... itu sapi dateng ke arah kita-kita yang udah panik duluan. Kalian tahu sapi hitam? katanya sih galak. Tapi emang iya, ini sapi warna item, dan bandelnya keterlaluan. Usut di usut, ternyata si sapi bukan mau kabur sodara. Jadi, di deket masjid itu ada lagi sapi betina yang mau dikurbanin, dan kalian tahu, si sapi yang dirumah ini niatnya mau nyamperin itu sapi temennya yang di diemin di deket masjid. Aku ketawa-ketawa, walopun orang-orang kebanyakan udah panik taku diseruduk sama itu sapi. Tapiii yaaa keadaan masih bisa dikendaliin, si sapi engga kabur beneran, dia langsung bisa dikendaliin sama bapak-bapak tetangga aku. Dan setelah ituuuuuuuuuuuuuu, kita lanjutin solat. -_______-
SAPIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIII, kau buat kita panik!
Ini si sapi yang kabur:

dan ini si sapi temennya:
mau kabur kayak gimanapun juga sapi tetep mesti dikurbanin dan pada akhirnyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa -mati-

dan sapiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii -mati

(maaf)
Sekian.

Pilihanmu dan Pilihan Tuhan

(Malam Takbiran Ied Adha..)

Tadi pagi, alam menyapaku
lebih tepatnya menyapa hatiku
Ia tanyakan sesuatu yang tak pernah ku tahu jawabannya
Kau tahu, tentang perasaanku padamu
Rasanya, sudah setahun lamanya perasaan ini hinggap di hatiku
namun hingga saat ini, ia tak pernah beranjak pergi
bahkan mungkin tak akan pernah mau pergi
Aku tanya pada Tuhan, mengapa?
Dan Tuhan tak pernah menjawab itu, mungkin Ia jawab, mungkin aku tak paham
detik berganti menit, dan aku mulai bisa paham bahwa engkau telah memberikan sedikit permatamu pada hatiku
inilah sebabnya...
Rasanya, tidak adil jika aku ucap aku lah yang paling mencintaimu
sedangkan di lain sisi, mungkin masih banyak yang lebih mencintaimu
Termasuk dia.
dan ini, hanyalah masalah pilihan
Pilihanmu dan pilihan Tuhan
Tuhan benar, membiarkanmu tidak tahu tentang perasaanku, itu memang paling tepat
membiarkanmu menjalankan hidupmu tanpaku, itu sangat tepat
bukan karena aku tak baik untukmu,
tapi karena ini adalah pilihan.
Pilihanmu dan pilihan Tuhan.
kau tahu? Aku juga punya pilihan, sama sepertimu
namun sayangnya, pilihanku tak sebaik yang ku kira.
aku memilih hidup dalam bayang-bayangmu, dan kau tahu?
itu sangat ...
bukan sangat, tapi sedikit me-nya...
aku tak punya kata yang lebih tepa, aku hanya ingin berpura-pura bahagia untuk hal satu ini.
bukan untuk pilihanmu, tapi untuk pilihan Tuhan.
bukankah pilihan Tuhan selalu tepat?
Begitupun dengan pilihan Tuhan tentang kita,
ah bukan, tentang aku saja, tidak denganmu.
Lama tak ku sapa hatiku, bukan karena trauma, tapi lebih tepatnya karena aku takut
Malam ini aku memberanikan diri untuk menyapanya, dan dia menjawab:
"Aku bahagia, dia bahagia bersamanya"
Hati tak pernah bohong, namun aku tahu hatiku sedang berbohong
kau bingung?
Aku juga.
Namun, tetap, ini masalah pilihan.
Apa mauku?
Aku bingung.
Aku mulai sering berdialog dengan diriku sendiri.
apa yang ku mau?
Berterimakasih padamu.
Untuk apa?
Untuk 'sedikit' cintamu padaku.
Lalu?
Untuk kebaikanmu,
Ada lagi?
untuk keikhlasanmu, untuk senyummu, untuk bahagiaku dan sakitku karenamu, untuk rasaku padamu, untuk bulanmu, untuk cahayamu, untuk apimu, untuk hatimu dan untuk kebahagiaanmu.
setelah itu?
Biarkan aku terbang melayang bebas tanpamu.
Apa aku bisa?
Aku tak yakin.
tapi, apa sih yang tidak mungkin di dunia ini?
dan biarkan aku tetap tersenyum untukmu, dan berucap Terimakasih kau beri warna dalam hatiku, hidupku dan langitku.
hitam, putih, biru, pink, merah dan kuning..
cinta, sayang, asa, ragu, sakit, sesak dan bahagia.
kembali lagi, ini masalah pilihanmu dan pilihan Tuhan.
sepertinya aku mulai berhasil memahami itu semua.
Karena aku tahu, pada akhirnya aku akan tersenyum. Bukan hanya untukmu dan Tuhan, tapi juga untukku dan hatiku.
oh ya, satu lagi.
Aku suka pilihanmu dan tentu saja pilihan Tuhan.
Karena itu membuatku paham tentang Kebahagiaan yang tertunda.

Kamis, 11 Oktober 2012

Bahagialah, karena Engkau Pantas Untuk Bahagia

What is the Happiness??
 
Happiness is a Journey, not a Destination


Happiness is something that comes into our lives
through doors we don't even remember leaving open

 



How to be HAPPY ?
Just make your life Happy :)
SMILE for everyone, and of course always smile four Ourself :)


Lepaskan beban itu
 Terbangkan ragumu itu
Kau pantas untuk Bahagia
karena Kita ditakdirkan untuk Bahagia









BERBAHAGIALAH, KARENA ENGKAU PANTAS UNTUK BAHAGIA

KEEP YOUR SMILE :)

Sabtu, 08 September 2012

Awkward Moment (Postingan yang Tertunda)


Ciamis, 25 Agustus 2012
Rumah Ciamis

Hari sabtu kali ini random banget aselinya, tadi sore sekitar jam 3 lebihan, tiba-tiba ada mobil yang berhenti depan rumah, kayaknya kenal sama itu mobil, dan bener aja pas diliat emang didalemnya ada dua cowo tengil lagi cengar-cengir. Siapa lagi kalo bukan Kevin sama Kaka. Beuh, ada apa lagi ini anak dua nyamperin rumah, pikir aku. Setelah mereka markirin mobil di garasi rumah, keduanya langsung turun sambil bawa keresek yang isinya ada 3 bungkus bakso super. “…ceceeeeeeeess, nih!”, kata kaka sambil tetep cengar-cengir. ka please deh, baru aja aku pulang dari Simanalagi *oops, dan makan bakso di sana, sekarang udah dibawain bakso lagi sama kalian, mana super pula. “eh vin mana satu lagi kereseknya?!”, Tanya kaka. “oh di dalem ka”, jawab Kevin sambil bawa satu keresek lagi di dalem mobil. Oke, aku tau isinya ada makanan dan minuman -____- mereka bawa Lays *oops lagi, dan beberapa botol air minum. Aku ngajak mereka masuk ke dalem, dan stay di ruang tamu. Tanpa ngomong panjang lebar, spontan aku pergi ke dapur buat bawa peralatan makan kita. Makan bakso lagi? Serius ri? Astagaaaaaa.
“ka, aku kenyaaaaaaang -___-“, kata aku.
“atuh cess, gapapa lah, makan baksonya !”, yeaaah jadi kalian tau siapa yang harus kalian salahin kalo tiba-tiba ngeliat badan aku melar dan bulet sebulet bakso. *nunjuk-nunjuk* noh anak dua ! (kaka, Kevin).
Sebenernya tujuan utama kaka kerumah sih emang cuma buat bawa tugas kaka yang lagi aku kerjain, tapi udah bisa ketebak, kalo Kevin ikut ke rumah pasti kita bakalan buka open house versi curhat kaya acara Mamah dan Aa yang ada di Indosiar *oops banget!. Dan bener banget, baru aja nusuk bakso kecil buat dimakan, Kevin udah mulai keluarin jurus tanya-menanya ala dia. soal apanya, ga perlu aku jelasin, yang pasti ga jauh dari unsur penggalauan dan cewe. Pokonya kalo udah sama Kevin plus kaka tuh ya aku udah ngerasa jadi penasehat cinta mereka. Walopun keadaan ga ngeyakinin buat ngasih saran ke mereka (baca: jomblo), tapi ya mau gimana lagi. Yah, ketauan deh kalo aku jomblo -___- oke aku emang jomblo, yeah yeah yeah emang jomblo, ngejomblo lah ngojomblo banget ini namanya, but what the problem with it? Ga ada tuh, selagi ada sobat-sobat aku yang nemenin sepinya malem minggu aku, ga jadi masalah sih ya, miris!
Kita ngomong panjang lebar, bakso super udah masuk ke dalam system pencernaan di perut, entahlah apa yang terjadi dalam perut aku, lalalalala I don’t care. Kue versi lebaran udah mulai dijajah, makanan yang lainnya udah berada di ujung tanduk tanda mau abis, obrolan kita pun udah panjang lebar sepanjang sungai nil dan segede sungai amazon (kebalik ga sih? Gatau ah). Tapi tetep aja, obrolannya tuh muter-muter di situ. Kalo ga tentang gimana caranya buat move on, ya paling tentang kuliah. Oh ya, tadi Kevin bilang dia udah mau berangkat ke bandung hari senin ini, dan kaka pun berangkat ke purwokerto hari selasanya, aku juga sama selasa ini berangkat ke nangor buat pindahan. Ini tandanya sekarang itu pertemuan terakhir kita sebelum kita sama-sama ngerantau. Aselinya sedih banget (pasang lagu melow), sedih mau pisah sama mereka, sama cowo-cowo yang kocak plus ga jelas ini, ah -___- (nyari tissue). But okay, kita masih tetep ngelanjutin curhatan kita, noriii noriii norri, loh ? K
Detik ganti menit, menit ganti jam, tepat jam 5 sorenya, si jangkung ayah dateng lengkap sama motor mio warna kuningnya. Masuk ke rumah dan cengar-cengir ga jelas, dan langsung ngambil posisi yang nyaman duduk lesehan, dan you know apa yang dia lakuin? Langsung bawa toples kue salju yang bentuknya bulet sama kaya kepala dia, dan langsung dia santap itu kue saljunya. “aselinya aku lapeeer”, kata ayah. Spontan aku langsung ketawa denger apa kata dia, langsung inget sama bakso yang tadi di makan, ah kalo tau dia laper sih ga bakal aku makan, itung-itung diet kan ya, bener ga? Masa iya mau dimuntahin lagi, geje banget kan. Oke, aku ingetin sekali lagi, ayah itu satu-satunya dari kita yang engga jomblo. Dan itu yang bikin kita bisa puas-puasin diri buat ngebully dia. Coba bayangin deh, dia ga setia sama kita guys, dia ga setia sama aku, Kevin, kaka. Kita kan genk jomblo-jomblo, dan itu ternodai seketika waktu tau ayah punya cewe *timpuk ayah pake panci* à *dan kepala ayah pun banyak benjolan*. Tapi, kita kan sobat yang baik, jadi ya tetep baik dan nerima dengan lapang dada atas keputusan ayah buat ngelepas status kejombloannya *elus-elus kepala botak ayah*.
Obrolan kita makin ngeluas aja, sekarang sih Kevin curhatnya bukan Cuma sama aku, tapi tambah pendengar setia: ayah. Udah kaya les privat aja itu anak dua, Kevin focus dengerin, ayah focus ngasih saran sambil tetep focus juga sama kue saljunya. Aku Cuma bisa garuk-garuk kepala ngeliatin mereka, kaka juga lagi sibuk sama laptop di depannya, dia lagi ngerjain salah satu tugas ospek dia. Oh iya, Kevin sama kaka kan belom ospek, jadi sekarang tuh lagi pada riweuh ngurusin persyaratan buat ospek. Oke guys, get success with your ospek ! Aku sama ayah udah tinggal masuk kuliah aja, ospeknya udah pas lagi bulan puasa kemaren. Bulan puasa guys, bulan puasa kita ospek L nanti aku ceritain tentang serunya ospek di kampus aku, seru banget, apalagi pas lagi bulan puasa *pasang wajah sedih*. Di rumah emang ada mama sama yang lainnya, ditengah obrolan kita mama nyamperin dan nimbrung juga di kita.
“Sekarang pada kuliah dimana?”, mama nanya sama mereka bertiga. Yaaaaa, mama aku udah lumayan kenal deket sama Kevin, kaka, ayah. Satu persatu pada ngejawab, dan ngobrol singkat lalu mama balik lagi ke dapur buat masak.
Ga kerasa adzan magrib udah berkumandang, kita langsung ngambil air wudhu dan solat berjamaah. Agak kocak pas lagi solat, ngeliat kaka jadi imamnya tuh ada dorongan buat ketawa sendiri. Makanya Kevin sama ayah ga bisa focus solat, pas denger suara kaka bacain ayat-ayat al-quran. Astagaaaaaa -___-, aku juga jadi ikutan ketawa. Maaf ya Allah maaf.
Abis solat magrib kita balik lagi ke tempat asal *zaman dinosaurus, wooo*. Duduk-duduk dan ngobrol lagi. “foto-foto yuk!”, cetus Kevin. “hayuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu!”, kata aku, kaka sama ayah serempak. Yeah, kita penganut narsisme sejati, kita juga sebenernya model cover boys and girl zaman baby, beeeeuh. Kevin sama kaka langsung pergi ke rumah Kevin buat bawa kamera punya dia, aku sama ayah nungguin mereka sambil ngobrol sama mama di depan rumah. Kita ngobrolin masalah kuliah lagi, maklum ayah salah satu temen sekampus aku, jadi ya mama juga pastinya percayain aku sama ayah. Cukup lama nunggu anak dua dateng lagi ke rumah, dan akhirnya mereka dateng udah lengkap sama peralatan kamera mirip Kevin.

Oke oke kita mulai bergegas, siap siap, kita mulai bersiap, jaga jaga jaga, kita mulai jaga, jaga apa ? jaga wajah biar ga ada yang slek. -___-. Ga bisa diceritain panjang lebar gimana riweuhnya kita pas lagi take foto, pindah sana sini, ubrak-abrik rumah dan segalanya dikeluarin. Pokoknya kalo mau tau apa dan gimana hasil kegilaan kita waktu di foto, liat aja foto dibawah ini.







Ada yang bikin ngakak seumur-umur, Kevin, kaka sama ayah tiba-tiba ngajakin mama buat ikut di foto. Spontan mama langsung nolak mentah-mentah, katanya malu *aku aja anaknya ga malu-malu* (langsung lemes).

“ayo ma, sekali ma..”, kata Kevin ke  mama.
“iya ma iya”, pinta ayah, aku sama kaka.
Mama pun bersedia buat ikut menggila bareng kita, oke kita take foto bareng mama, dan liat hasilnya di bawah ini. *mama jadi ikut kece abis foto bareng kita*





Foto-fotonya bikin lemes, kebanyakan ketawanya aseli. Dan itu bikin seneng banget. Kita baru selese foto-foto sekitar jam setengah 8 malem. Oh ya, ayah pulang duluan, biasa guys ini kan malem minggu, dan kita bisa ngemaklumin itu (baca: ayah pergi ngapel). Ngapel guys, ayah ngapel, dan kita bertiga cuma bisa ngepel, loh -__- kaka kevin dan aku langsung beresin semua peralatan kameranya. Sesi pemotretan ceklist. oke, buat foto-foto yang lainnya bisa klik ini aja ya: Awkward Moment.
Semua udah kita lakuin, makan bakso? Udah. Ngemil? Udah banget. Curhat? Beeeuh apa lagi yang ini. Ngegalau? Mantap. Ngebully ayah? Selesai. Ngomongin kuliah? Hmmmm ya ya ya. Pemotretan? Cukup pake banget. Dapet pacar? *brb nyemplung kolam*
Malem minggu ini sesuatu banget *ga pake ala syahrini* aselinya, I’ll miss you all more than the words that I can say. It was the quality time when we laughed and stayed together J udah ga ada kata-kata lagi buat nunjukin senengnya aku punya sahabat kaya kalian. Kita udah mau pisah, dan pengen sih nangis depan kalian, cuma takut dibilang cengeng sama kalian -__- beuh aku kan cewe mas brooo. Yang penting buat aku, dimanapun kalian nanti kalian harus jaga diri baik-baik, aku yakin, kita bisa dapetin semua yang kita cita-citain bareng-bareng, termasuk punya pacar (ketawa ngakak). Keep yourself guys! I’ll always pray for us J Allah with you, you, and you.
Thanks for today !

Cinta Abadi untuk sang Maha Abadi

Ciamis, 27 Agustus 2012
Draft 1
Cinta Abadi untuk sang Maha Abadi
(karya: Siti Hajar Riyanti)

Kata orang, cinta itu indah
Cinta itu kebahagiaan
Cinta itu kemuliaan
Kata orang, mencintai itu sangat menyenangkan
Dicintai itu merupakan keberuntungan
Saling mencintai sudah merupakan kebahagiaan tak terhingga
Kata orang pula, cinta itu selalu membuatmu terbang
Cinta itu selalu menghangatkan dinginnya air sungai
Cinta itu selalu mendinginkan panasnya air yang mendidih
Cinta itu selalu mencairkan es yang telah membeku
Cinta itu selalu … selalu membuat keajaiban diatas ketidakmungkinan
Ah cinta..
Aku tak pernah tau cinta itu apa
Namun, aku pernah merasakan apa yang dinamakan dengan cinta
Yang kurasa tak selalu manis
Yang kurasa tak selalu pahit
Bahkan mungkin yang kurasa adalah campuran rasa manis dan pahit
Cinta yang kurasa selalu mempunyai dua sisi
Seperti halnya koin yang berbentuk bulat
Sisi yang satu, ia tampakkan kebahagiaan
Sisi yang lain, ku lihat ada kegelapan
Dan semuanya tergantung bagaimana keberuntungan kita saat melempar koin itu ke atas, lalu kita tangkap dengan kedua telapak tangan kita
Dan lihat, sisi mana yang nampak pada kita
Kebahagiaan ataukah kegelapan
Bagiku cinta tak punya definisi
Cintaku tak selalu bahagia
Namun cintaku tak selalu menggelapkan
Yang aku percaya,
Cintaku yang abadi tak pernah aku bagi
Cintaku yang abadi hanya untuk Tuhanku yang Maha Abadi

Terbelenggunya Indonesia dalam Hal yang Tidak Seharusnya Membelenggu

Ciamis, Minggu 26 Agustus 2012
Karya: Siti Hajar Riyanti

Membaca wacana hasil karangan A. Chaedar Alwasilah mengenai kenyataan tentang rendahnya hasil tulisan yang dimiliki oleh bangsa Indonesia, pikiran saya mulai terbang dan berangan-angan jauh melampaui yang dapat saya capai. Tentu saja, saya merasakan sesuatu bergejolak dalam diri saya, banyak sekali pertanyaan yang sebenarnya saya tidak tahu kepada siapakah pertanyaan-pertanyaan itu pantas untuk saya tujukan. Saya adalah salah seorang dari sedikit sekali mahasiswa Indonesia yang memiliki minat dalam bidang menulis. Namun, melihat kenyataan bahwa para penggelut sastra Indonesia tidak seproduktif lulusan-lulusan sastra di Negara lain, termasuk Negara tetangga, membuat pikiran saya semakin penuh dengan pertanyaan-pertanyaan yang menyesakkan. Ada apa dengan masyarakat Indonesia? Bagaimana dengan mahasiswa yang notabenenya merupakan agen intelektual bangsa? Lalu kemanakah para ilmuwan yang seharusnya dapat memenuhi perpustakaan dunia dengan buku-buku yang mereka ciptakan.
Saya baca berulang-ulang wacana ini, dan saya mendapat sedikit gambaran, bahwa sebenarnya ada hal yang membelenggu bangsa Indonesia. Ketidak mampuan bangsa kita dalam menangkap dan mengartikan arti dari kecerdasan dan tentang kemajuan yang membuat bangsa ini terkesan berlari-lari di tempat yang sama, tanpa berpindah tempat, dan hanya membuang energy secara percuma. Padahal, jika kita mau berlari jauh mengelilingi dunia, maka pemandangan yang indah dan luas akan kita dapatkan. Namun, yang menjadi masalah adalah bagaimana mungkin kita bisa mendapatkan tempat yang sejuk, pemandangan yang indah, alam yang luas jika otak dan pemikiran kita terbelenggu oleh kesalahtafsiran mengenai arti dari maju yang sebenarnya. Masyarakat kita selalu berpandangan bahwa dengan mencontoh gaya hidup masyarakat luar negeri, itu akan membuat kita terlihat keren. Masyarakat kita selalu terkecoh oleh pemikiran, bahwa dengan menguasai bahasa asing, itu berarti posisi kita telah sejajar dengan Negara-negara maju. Bahkan, masyarakat kita masih selalu salah mengartikan bahwa dengan gelar sekolah tinggi, itu berarti kita telah mencapai kesuksesan yang luar biasa.
Oke, saya tidak mengatakan bahwa meniru gaya hidup masyarakat luar itu salah, saya juga tidak memungkiri bahwa dengan menguasai bahasa asing itu sangat-sangat menguntungkan untuk kita, dan saya juga sama sekali tidak bermaksud bahwa tinggi rendahnya gelar sekolah yang di capai oleh seseorang itu tidak berarti sama sekali. Bukan. Bukan begitu maksud saya. Namun, coba kita pikir baik-baik. Akan sangat lebih berguna jika yang kita tiru dari masyarakat luar adalah bagaimana caranya mereka mencari dan menggali ilmu sebanyak-banyaknya dengan berbagai cara yang mereka lakukan, yang terkesan gila ilmu, namun hasil yang mereka dapatkan setimpal dengan apa yang mereka usahakan. Para ilmuwan, mahasiswa bahkan masyarakat biasa, di Negara AS misalnya, mereka terbiasa untuk dapat berpikir kritis dalam menjalankan kehidupan masing-masing. Atau coba tengok Negara Jepang, masyarakat mereka sangat tergila-gila dengan yang dinamakan ilmu. Riset-riset telah banyak mereka lakukan, dan hasilnya tentu saja menguntungkan bagi mereka sendiri, dan juga bagi dunia. Prestasi yang mengagumkan. Hal ini akan sangat lebih berharga untuk kita tiru, bukan hanya sekedar fashion atau gaya hidup mewah-mewahan dan sejenisnya yang kita tiru. Selain itu, menguasai bahasa asing memang merupakan hal yang sangat mengagumkan, bagi saya sendiri pun itu merupakan harapan yang sangat ingin saya wujudkan, namun coba pikir kembali, bagaimana mungkin kita membiarkan masyarakat kita fasih dalam menggunakan bahasa asing, sedangkan bahasa ibu sendiri saja, kita masih selalu terkecoh dan tidak sesuai dengan aturan ejaan yang benar. Apa kita akan tetap bangga dengan kemampuan kita yang fasih dalam bahasa asing, sedangkan kemampuan dalam berbahasa Indonesia sendiri kita masih blepotan. Itu bukan hal yang baik, sungguh. Bukan hal yang mengagumkan pula. Saya pikir, bagaimana bisa kita maju dan memajukan bangsa dan Negara ini, jika masyarakatnya saja tidak cinta akan budaya dan kearifan local yang kita miliki, apalagi yang bersangkutan dengan bahasa ibu sendiri. Banyak, ilmuwan dari kita yang menguasai berbagai macam bahasa asing, dan mereka selalu mencaci atas minimnya ketersediaan buku terjemahan tentang IPTEK di Indonesia. Namun, mereka sendiri tidak berbuat apa-apa, mereka tidak menulis artikel dalam bahasa Indonesia atau bahkan menciptakan buku full menggunakan bahasa ibu kita. Mungkin ada satu atau dua, namun fakta membuktikan, bahwa tingkat produktivitas ilmuwan kita dalam hal menulis, lebih rendah daripada masyarakat-masyarakat Indonesia yang tidak berlatar belakang akademisi atau sastra.
Menyedihkan sekali, ketika mengetahui para agen intelektual yang diharapkan dapat menjaga reproduksi pengetahuan dalam bentuk teks dan bukan hanya dalam bentuk kuliah umum, namun sama sekali tidak ada yang mengagumkan. Dan bukankah ada yang salah dengan ini semua? Dan inilah yang saya maksud dengan, jangan terlalu bangga ketika kita dapat menguasai bahasa Asing, jika bahasa ibu kita sendiri saja: bahasa Indonesia, kita belum benar-benar menguasainya. Menulis dalam bahasa Indonesia akan lebih mudah dipahami oleh seluruh kalangan masyarakat yang tidak semuanya menguasai bahasa asing. Dan menulis dengan menggunakan bahasa ibu akan mempermudah proses penyebaran ilmu secara sederhana untuk mereka-mereka yang diharapkan akan memajukan bangsa Indonesia kelak, termasuk saya.
Dan yang terakhir, yang saya maksud dengan selalu terkecoh atas pernyataan bahwa dengan bergelar sekolah tinggi seperti Doktor, Professor, atau bahkan gelar seperti Ph.D., M.A., dan sejenisnya merupakan hal yang sangat-sangat mengagumkan dan merupakan prestasi tertinggi bagi setiap individu yang mendapatkannya, adalah ketika mereka-mereka yang bergelar tinggi tersebut tidak ikut berkecimpung dalam proses reproduksi ilmu Indonesia. Terkadang, seseorang akan lebih tertarik dengan mendapatkan gelar Dr. tanpa memikirkan tentang hasil riset dan tulisan yang ia buat. Padahal sebenarnya, mereka-mereka yang berilmu tinggi ini merupakan pengharapan besar bagi bangsa Indonesia, bukan hanya untuk mendapat pujian tapi mereka seharusnya berpikir lebih dalam, bahwa dengan mendapatkan ilmu yang lebih tinggi, tugas mereka semakin banyak, yaitu ikut serta dalam proses reproduksi ilmu di Indonesia. Seharusnya, semakin banyak orang bergelar Dr dan Professor, maka semakin banyak pula buku-buku hasil riset dan hasil karya mereka terpampang di perpustakaan-perpustakaan setiap pelosok Indonesia. Namun kenyataannya, kebanyakan dari kita melihat gelar itu hanya sebagai pencapaian pujian keren dengan mengesampingkan tugas mereproduksi ilmu yang sebenarnya. Dan inilah mengapa kita masih tertinggal jauh oleh Negara tetangga kita, Malaysia, padahal kita sama-sama menggunakan bahasa melayu.
Dari semua yang saya tangkap dan analisis, bangsa kita masih terbelenggu oleh pemikiran-pemikiran yang seharusnya tidak membelenggu kita. Bangsa kita masih belum menemukan tingkat kepercayaan diri bangsa untuk dapat bersaing dengan bangsa dan Negara lain. bangsa Indonesia masih membutuhkan banyak sekali perubahan besar dalam hal pendidikan dan pola pikir masyarakat. Dan salah satu cara untuk menjaga kelancaran reproduksi ilmu di Indonesia, tentu saja dengan memperbanyak minat masyarakat kita dalam hal menulis. Karena dengan menulis, kita akan menghasilkan karya-karya dan ilmu yang menakjubkan, dan mendokumentasikannya dalam sebuah buku. dan ingatlah, buku adalah jendela dunia. Maka dengan kita menulis, maka kita akan membuka jendela dunia dan melihat begitu banyaknya ilmu yang harus dan pasti kita dapatkan.
Indonesia akan lebih maju.
Indonesia tidak akan terbelenggu lagi oleh hal yang tidak seharusnya membelenggu ini.
Indonesia akan benar-benar menjadi Negara yang cerdas, jika masyarakatnya mau dan membiasakan diri menulis sedikit demi sedikit ilmu yang mereka punya di atas selembar kertas putih.